“tak akan ada hasil yang menghianati proses”

19 Jan 2015

“tak akan ada hasil yang menghianati proses”

Kayaknya ucapan om Mario Teguh, lupa!

Puji syukur penulis panjatkan atas berkat dan rahmat Tuhan, penulis bisa membuat artikel pertama ini, meski dengan postingannya masih menggunakan blog orang lain yang bersedia tebengi, hal ini dikarenakan penulis masih lupa bagaimana cara membuat blog , perjuangan yang gue lakukan dalam menorehkan tinta multmedia ini mencucurkan semangat perjuangan yang sangat luar biasa, karena pada saat yang sama penulis sedang mengerjakan sebuah momentum perkuliahan, SKRIPSI!! Oh god!

Alay ya? Gpp .. namanya juga nulis yang pertama, hehehe .. ini cerita tentang gue dan lingkungan sekitar gue, kata “keunikan” yang akan gue sebut jika melihat tingkah laku ini, dan sementara ucapan “kebodohan” jika orang lain yang menilai.

Setelah gue menimbang dan memutuskan kata dari om mario teguh di atas, bukan karena termasuk penggemarnya, tapi emang karena fans beratnya!! Looooh!!, gue bertambah yakin bahwa di pelataran dunia ini tak akan ada hasil yang berbeda jauh dengan jerih payah yang kita lakukan, akan sedikit menyinggung pngalaman gue kali ini tentang UAS, iya UAS .. bukan UAS (Untuk Adek Selalu) tetapi Ujian Akhir Semester.

Waduh, inget waktu pertama kali uas di perkuliahan, suasananya beda banget sama SMA, waktu SMA gue sih rajin kata temen, temen yang gag naik satu tingkat di angkatan, tapi lha gimana? waktu kuliah suasananya benar benar beda, ngliat anak yang punya segudang cara buat lulus sebuah mata kuliah.

Setiap anak sih beda-beda buat ngadepin UAS itu, ada yang bingung cari tempat di depan anak pintar, ehh! Gag taunya yang pintar paling depan deket sama dosen, ada yang tenang sambil baca doa, ini yang gue suka! Mungkin doi doa supaya kunci jawaban dosen nyelip di kertas uasnya, pura-pura kesurupan buat acara UAS ditunda atau yang tenang aja sambil sok manteb gitu, looh! Ini ada dua kemungkinan berow, iya kalau dia emang malemnya serius belajar, yang kemungkinan kedua sih emang dia gag minat lulus tahun depan aja, hahahaha

Gue inget pertama kali UAS di salah satu mata kuliah, itu ada satu kejadian yang paling gag masuk akal, lha kok bisa? Iya. Waktu itu, saat acara yang sakral tersebut berlangsung, kita ” baca saya dan anak-anak offering” oleh dosen dikasih soal 30 butir, emang semuanya pilihan ganda, tapi sulitnya itu lo, kaya makan sambal dikasih minum jus cabe. Suatu ketika ada teman gue yang dari awal, sebut saja galang (bukan nama samaran) sibuk mencari contekan dari anak lain, ini nih brow, salah satu proses yang gue ilhami dari kata om mario.

Caranya mulai dari lempar kertas, pura pura bersin sambil sebut nama dan jawaban, cari data di internet lewat hape sampai pura pura kesurupan agar tes di undur *yang cara terakhir emang sengaja penulis dramatisasi* eh akhirnya ujian tetap berjalan juga, waktu itu gue inget soal yang diberikan 30 butir, ya gara-gara mungkin waktunya udah mau berakhir kali ya, jadi dia gag sempet pakek potlot, langsung dia pakek pulpen padahal segala bentuk coretan maupun penghapus tinta tidak diperkenankan alias gag dibolehin, eh waktu temen-temen udahan ngerjaine, dia cuma dapet 29 jawaban aja, padahal kata si empunya sudah 30 jawaban yag diberikan hawalah!. Itu udah lengkap, lha yang satu gimana nyelip dimana? Itu keadaan udah benar genting banget, si dosen udah mau keluar kelas, sementara kertas contekan yang ada cuma 29 jawaban, iya kalo yang satu jawaban tadi di bawah, nomer 29 misal, jadi yang salah Cuma nomer 30, tapi kalo jawabannya nomer 5, hahahaha, mungkin udah 25 soal yang langsung salah. Alhasil abis doa2 gitu ditulis semua tuh sama anaknya yang nomer 30 dikerjain senidiri tapi banyak ngawurnya, gag pikir panjang daripada gag dikumpulin mungkin, “terus critanya udah gitu aja ya ndra? Belum slesei bos!”

Abis ujian itu, kayaknya dia depresi banget, sampek sampek buat ngopi aja gag mau, abis maghriban doanya lama banget gag kaya biasanya, pikir gue emang berat masalah ini orang. Singkat cerita, waktu nilai udah keluar, tahu enggag apa keajaiban yang terjadi? Dia dapet A- padahal dosennya killer banget, yang nyontekin aja dapet B+, untung benerini anak emang pikir temen2, dari kejadian di atas gue tahu kalo poses tak akan menghianati hasil, meski prosesnya dibelakangan dan pada waktu kegiatan berlangsung, hehehehe

* INI TUISAN KARYA MAS RENDRA HANDY ABDILLAH :D


TAGS RENDRA RENDRA HANDY ABDILLAH UJIAN UAS


-

Author

Search

Recent Post